MPP (Manpower Planning) – Apa Yang Perlu Dipersiapkan? ​

MPP (Manpower Planning) – Apa Yang Perlu Dipersiapkan? ​ - Jobseeker Software

Manpower Planning (MPP), atau sering disebut sebagai Perencanaan Tenaga Kerja adalah proses dalam menentukan dan memprediksi kebutuhan SDM suatu perusahaan. Proses ini mencakup analisis tenaga kerja, prediksi kebutuhan staf untuk kedepannya, hingga mengembangkan strategi untuk memastikan perusahaan memiliki jumlah serta kualifikasi karyawan yang tepat.

Selain itu, Perencanaan Tenaga Kerja (Manpower Planning) ini bertujuan untuk memastikan bahwa organisasi memiliki jumlah karyawan yang tepat dengan keterampilan, kualifikasi, dan kompetensi yang diperlukan untuk memenuhi tujuan bisnis saat ini dan di masa depan. Sehingga perusahaan dapat beroperasi dengan lebih efektif dan lancar. Berikut beberapa tujuan utama pembuatan manpower planning (MPP).

Tujuan Manpower Planning meliputi:

  1. Mengakusisi dan mempertahanan kandidat berkualitas
  2. Memperkirakan kebutuhan dan ketersediaan tenaga kerja di masa depan sesuai kebutuhan perusahaan
  3. Merencanakan kegiatan pengembangan karir (Succession Planning)
  4. Mengoptimalkan penggunaan biaya
  5. Digunakan sebagai acuan dalam rekrutmen, pelatihan, pengembangan, dan kompensasi, promosi, pemberhentian karyawan dan segala kegiatan HR lainnya.

Setelah memahami kegunaan dari membuat manpower planning. Anda dapat memulai membuat perencanaan tenaga kerja untuk perusahaan atau organisasi Anda sendiri. Terdapat beberapa step yang harus dilakukan dalam membuat manpower planning. Mulai dari meninjau goals perusahaan, mengevaluasi kebutuhan tenaga kerja dan terus mengembangkan strategi. Berikut merupakan penjelasan lebih detail tentang tahapan apa saja yang perlu Anda lakukan dalam membuat manpower planning.

Langkah-Langkah Dalam Membuat Manpower Planning

1. Analisa Tujuan Dan Target Perusahaan

Memahami tujuan dan sasaran strategis organisasi untuk menentukan bagaimana tenaga kerja dapat mendukung tujuan tersebut. Mengidentifikasi pendorong utama yang akan memengaruhi kebutuhan tenaga kerja, seperti pertumbuhan bisnis, ekspansi, atau perubahan teknologi.

2. Evaluasi Tenaga Kerja

Mengevaluasi tenaga kerja saat ini dengan menganalisis faktor-faktor seperti jumlah karyawan, keterampilan, kualifikasi, pengalaman, dan kinerja. Mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan tenaga kerja yang ada, serta kesenjangan atau area yang perlu ditingkatkan.

3. Memperkirakan Kebutuhan Tenaga Kerja

Berdasarkan tujuan organisasi dan tren pasar, perkirakan permintaan karyawan di masa depan dalam berbagai peran dan fungsi. Pertimbangkan faktor-faktor seperti pertumbuhan bisnis yang diantisipasi, perubahan permintaan pelanggan, kemajuan teknologi, dan tren industri.

4. Mengidentifikasi Kesenjangan Dan Kekurangan Keterampilan

Bandingkan keterampilan dan kompetensi yang dibutuhkan di masa depan dengan keterampilan yang tersedia di tenaga kerja saat ini. Mengidentifikasi kesenjangan atau kekurangan keterampilan yang perlu ditangani untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja di masa depan.

5. Mengembangkan Strategi Tenaga Kerja

Kembangkan strategi untuk menjembatani kesenjangan dan kekurangan keterampilan yang teridentifikasi. Hal ini dapat melibatkan rencana rekrutmen dan akuisisi talenta, inisiatif pelatihan dan pengembangan, perencanaan suksesi, atau strategi manajemen talenta lainnya. Selaraskan strategi ini dengan tujuan dan sasaran organisasi.

6. Menerapkan Dan Memantau

Menerapkan strategi tenaga kerja dan memantau efektivitasnya. Evaluasi dan sesuaikan strategi secara terus menerus sesuai kebutuhan berdasarkan perubahan kebutuhan bisnis, kondisi pasar, dan umpan balik dari karyawan dan pemangku kepentingan.

7. Kolaborasi Dengan Para Stakeholder

Libatkan para pemangku kepentingan utama, seperti manajer departemen, profesional SDM, dan pimpinan senior, dalam proses perencanaan tenaga kerja. Mintalah masukan dari mereka, kumpulkan wawasan, dan berkolaborasi untuk memastikan bahwa proses perencanaan mencerminkan kebutuhan dan tujuan seluruh organisasi.

8. Meninjau Dan Memperbarui

Tinjau dan perbarui proses perencanaan tenaga kerja secara teratur agar tetap selaras dengan perubahan lingkungan bisnis. Menilai efektivitas strategi dan melakukan penyesuaian yang diperlukan untuk memastikan optimalisasi tenaga kerja yang berkelanjutan.

Penting untuk dicatat bahwa perencanaan tenaga kerja adalah proses yang berkelanjutan dan berulang. Hal ini membutuhkan pemantauan dan penyesuaian secara berkala untuk merespons sifat dinamis dari kebutuhan bisnis dan tenaga kerja. Oleh karena itu, berikut adalah beberapa tips yang perlu dipertimbangkan saat membuat proses Perencanaan Tenaga Kerja yang baik.

Share the Post:

Table of Contents

MPP (Manpower Planning) – Apa Yang Perlu Dipersiapkan? ​

Jobseeker Event

Related Posts

Definisi, Manfaat, dan Fungsi HRMS - Jobseeker Software

HR SoftwareSoftware HRTeknologi Jobseeker

17 Jun 2024

Definisi, Manfaat, dan Fungsi HRMS

Definisi HRMS Human Resource Management System (HRMS) adalah sebuah solusi perangkat lunak yang dirancang untuk mengelola...

Ditulis oleh adminblog

Buka Kunci Efisiensi: Keuntungan SaaS HRMS untuk Bisnis Kecil - Jobseeker Software

Administrasi HRArtikel PilihanHR SoftwareProdukTeknologi Jobseeker

17 Jun 2024

Buka Kunci Efisiensi: Keuntungan SaaS HRMS untuk Bisnis Kecil

Dalam dunia bisnis yang terus bergerak cepat, efisiensi merupakan kunci untuk kesuksesan, terutama bagi bisnis kecil...

Ditulis oleh Rizky Ekaputra Sutanto

Manajemen Tim yang Efektif: Tingkatkan Kolaborasi dengan HRMS Jobseeker Software - Jobseeker Software

Administrasi HRHR SoftwareRecruitment Tips

17 Jun 2024

Manajemen Tim yang Efektif: Tingkatkan Kolaborasi dengan HRMS Jobseeker Software

Manajemen tim yang efektif adalah fondasi bagi keberhasilan sebuah perusahaan. Dengan kolaborasi yang kuat dan efisien...

Ditulis oleh Rizky Ekaputra Sutanto